Beranda | Kritik Saran |

 
 

Berita


Dikelola Pemerintah Daerah, Jumlah Kayu Cendana Menurun Drastis

Senin, 14 Juli 2014 ~ diposting oleh Admin

YOGYAKARTA - Cendana (Santalum album) merupakan tanaman penghasil kayu dan minyak cendana. Tanaman ini dapat tumbuh baik pada iklim tropis yang memiliki curah hujan tingi di tanah berpasir, kerikil, bebatuan, dan gambut. Namun sejak adanya otonomi daerah, daerah penghasil cendana di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Nusa Tenggra Timur (NTT), makin berkurang. Hingga tahun 2010, hanya ditemukan 1.426 pohon cendana dengan diameter 20 cm-100 cm, padahal sebelumnya tahun 1998 jumlahnya mencapai 112.710 pohon. “Eksploitasi pengelolaan cendana lewat peraturan daerah yang dikeluarkan oleh pemda tidak menghasilkan perbaikan,” kata Peneliti Balai Penelitian Kehutnana Kupang, S. Agung Sri Raharrjo, dalam ujian terbuka promosi doktor di Fakultas Kehutanan kemarin.

Sejak diberlakukannya otonomi daerah, PAD dari budidaya cendana terus menurun drastis, lebih dari itu, terdapat ancaman kepunahan cendana dan rendahnya peran serta masyarakat dalam pengembangan cendana. Selain mengakibatkan penurunan potensi, kebijakan pengelolaan cendana yang dilakukan oleh pemerintah secara sepihak telah mengakibatkan sikap apatis masyarakat untuk menanam cendana. “Masyarakat enggan mengembangkan cendana karena seluruh hasil ekonomi diambil oleh pemerintah,” katanya.

Untuk pengelolaan kayu cendana, Pemkab mengeluarkan Perda No 25 Tahun 2001 tentang cendana, namun dikarenakan penyusunan kebijakan itu lebih banyak didominasi pemerintah tanpa melibatkan keikutsertaan masyarakat, swasta dan akademisi. Bahkan pengeleolaan cendana diserahkan lewat Dinas Kehutanan di tingkat kabupataen. Berbeda pada masa tahun 1966 hingga 1999, sebanyak 27 individu atau lembaga dilibatkan dalam pengeloalan cendana; meliputi tokoh adat, petani, pemerintah desa, perguruan tingggi, lembaga penelitian , LSM, Presiden, Gubernur, Bupati, hingga Kementerian, serta Dinas terkait.

Kini, kata Agung, pengelolaan cendana tidak lagi dilaksanakan bersama-sama yang melibatkan masyarakat, swasta dan akademisi. Ancaman kepunahan cendana dan minimnya PAD dari budidaya cendana ini makin menurun dari tahun ke tahun. (Humas UGM/Gusti Grehenson)


Berita Lainnya


 
STATISTIK

025558

Sedang Online: 1
Kunjungan Hari ini : 36
Hits hari ini : 40
Total Kunjungan : 8093
Total Hits : 25558